RISIKO SISTEMIK

RISIKO SISTEMIK

“Krisis keuangan 2007-2009 telah menciptakan minat baru dalam risiko sistemik (Billio et al,2012) dimana konsep awalnya terkait dengan bank runs dan krisis mata uang tetapi sekarang diterapkan lebih luas terhadap goncangan ke bagian lain dari sistem keuangan. Deltuvaite (2012) menekankan pentingnya risiko sistemik dalam perbankan yaitu dilihat dari argumen ekonomi, argumen sosial, argumen ilmiah dan argumen penting lainnya sehingga diharapkan risiko sistemik dapatdiantisipasi untuk menghindarkan kelumpuhan sistem keuangan”

Di Indonesia, risiko sistemik mulai sering dibicarakan setelah adanya kasus bank Century dan sering disebut sebut sebagai bank berdampak sistemik, namun sebelumnya harus dibedakan dahulu mengenai istilah risiko sistematis dan risiko sistemik yang sering tertukar atau dianggap sama. Risiko sistematik adalah risiko yang bersifat makro dimana tidak bisa dihindari dengan cara diversifikasi aset misalnya risiko akibat resesi ekonomi atau risiko akibat pemerintah mengetatkan belanjanya. Risiko risiko seperti ini mempunyai dampak yang luas termasuk ke para investor. Sedangkan risiko sistemik adalah risiko rusaknya atau disfungsi sistem keuangan, dimana sistem keuangan itu adalah sekumpulan pasar, institusi, peraturan dan teknik dimana surat berharga diperdagangkan, tingkat suku bunga di temtuka, jasa keuangan dihasilkan dan ditawarkan keseluruh dunia. Sistem keuangan masih berjalan bila terjadi risiko sistematis, namun akan lumpuh bila terjadi risiko sistemik.

Hal hal yang berkaitan dengan risiko sistemik diungkapkan pada Perppu no 4 tahun 2008 tentang Jaring Pengaman Sistem Keuangan pasal 1 point 4 dalam istilah Berdampak sistemik, yaitu suatu kondisi sulit yang ditimbulkan oleh suatu bank, LKBB, dan/atau gejolak pasar keuangan yang apabila tidak diatasi dapat menyebabkan kegagalan sejumlah bank dan/atau LKBB lain sehingga menyebabkan hilangnya kepercayaan terhadap sistem keuangan dan perekonomian nasional.

Karena pembicaraan mengenai risiko sistemik itu baru mulai kembali sejak tahun 2008, maka sampai saat ini belum ada istilah risiko sistemik yg sudah baku, berdasarkan tim kajian perubahan Undang undang Bank Indonesia, yang diungkap pada Draft RUU per 16 Oktober 2012 Bab I ayat 1 point 12, risiko sistemik adalah potensi terganggunya seluruh atau sebagian dari sistem keuangan yang timbul karena faktor penularan (contagion) dan penyebaran (spillover) akibat keterkaitan antar institusi dan/atau pasar keuangan, serta kecenderungan perilaku institusi keuangan untuk mengikuti siklus ekonomi (procyclical), yang dapat menimbulkan dampak negatif yang signifikan (serious negative consequences) terhadap perekonomian nasional.

Lembaga internasional keuangan lainnya yang penting ( Dana Moneter Internasional , Dewan Stabilitas Keuangan dan Bank for International Settlements ) yang dikutip dalam Deltuvaite (2013) mendefinisikan risiko sistemik sebagai ” risiko gangguan terhadap jasa keuangan yang disebabkan oleh adanya penurunan dari semua atau bagian dari sistem keuangan dan memiliki potensi untuk memiliki konsekuensi negatif yang serius bagi ekonomi riil.

Allen & Carletti ( 2008) dan Bollard ( 2011) membedakan peran utama bank dalam sistem keuangan dan ekonomi yaitu peran proses transformasi dana , menilai kelayakan kredit, fungsi pemantauan dari peminjam , peran berbagi risiko dalam perekonomian

dengan diversifikasi risiko, berkontribusi dalam pembangunan ekonomi , mengumpulkan deposito, melunasi dan menggalang dana di pasar modal jangka pendek dan berinvestasi dalam aset jangka panjang, berperan dalam menyediakan layanan pembayaran dan penyelesaian , dan lain-lain. Pentingnya bank dalam sistem keuangan dan ekonomi juga dapat dilihat dari ukuran bank dimana aset bank mendominasi (Davis (2007)) dan mengontrol sistem perekonomian (OECD(2010)).

Tingginya frekuensi krisis perbankan dikemukakan Laeven & Valencia ( 2008) yang mana telah mengidentifikasi 394 krisis keuangan selama periode 1970-2007 : 124 krisis perbankan sistemik , 207 krisis mata uang dan 63 episode krisis utang publik Menurut Laeven & Valencia (2008 , 2010) , krisis perbankan yang paling sering selama periode 1990-1994 ( sekitar 9 krisis per tahun). Reinhart & Rogoff ( 2008, 2009 ) menunjukkan 264 episode krisis perbankan di seluruh dunia selama periode 1800-2007 .

Dampak ekonomi dari krisis perbankan dikemukakan dalam penelitian Boyd et al . ( 2005 ) , Hutchison & Noy ( 2005 ) , Barrell et al . ( 2006 ) , Demirg? – Kunt et al . ( 2006) , Laeven & Valencia (2008 , 2010) , Serwa ( 2010), dan lain-lain. Sebagian besar penelitian empiris telah menunjukkan perkiraan yang sangat besar kerugian output dan biaya fiskal krisis perbankan, namun dalam beberapa kasus , menurut studi Dana Moneter Internasional ( 1998 ) , tidak ada kerugian yang signifikan dari yang diperkirakan ( kurang lebih 20 persen dari episode krisis perbankan ) . .Laeven & Valencia ( 2008) mencatat bahwa biaya fiskal yang berkaitan dengan manajemen krisis perbankan dapat substansial (sekitar 13,3 persen dari PDB rata-rata ) . Mereka juga menyatakan bahwa kerugian output krisis perbankan dapat menjadi besar dan berkisar dari 0 persen menjadi 98 persen dari PDB selama empat tahun pertama krisis perbankan ( sekitar 20 persen dari PDB rata-rata ) .

Penelitian Reinhart & Rogoff ( 2008, 2009 ) , Laeven & Valencia (2008 , 2010) telah menganalisis terjadinya krisis perbankan meningkatkan kemungkinan krisis keuangan lainnya dalam konteks global . Frekuensi yang berbeda dari jenis krisis keuangan ( perbankan , mata uang, dan utang negara ) , serta terjadinya dua atau tiga krisis keuangan telah dianalisis di studi Laeven & Valencia ( 2008 ) . Mereka mencatat bahwa beberapa negara mengalami berbagai krisis keuangan selama periode 1970-2007 : 42 kasus dapat dianggap sebagai dua krisis keuangan setiap episode dan 10

kasus dapat diklasifikasikan sebagai 3 krisis keuangan

Krisis Perbankan memiliki dampak negatif yang besar pada populasi kesejahteraan psikologis. Das et al . ( 2008) menganalisis sampel negara besar, menemukan bahwa krisis ekonomi dapat memiliki dampak yang besar pada kesehatan mental manusia . Friedman & Thomas ( 2007) meneliti efek dari krisis perbankan 1997 di Indonesia dan menemukan bahwa krisis perbankan ini memiliki dampak negatif yang besar pada populasi kesejahteraan psikologis. .Hasil studi Friedman & Thomas (2007) menunjukkan bahwa beberapa dimensi tekanan psikologis meningkat

secara substansial selama periode krisis dan bertahan bahkan setelah indikator kesejahteraan ekonomi telah kembali ke tingkat sebelum krisis . Friedman & Thomas ( 2007) menunjukkan bahwa krisis perbankan memiliki efek jangka panjang merusak pada kesejahteraan psikologis penduduk Indonesia

Krisis Perbankan memiliki dampak jangka panjang bagi pembangunan manusia menurut Ravallion ( 2008 ) dan dikemukakan bahwa rumah tangga yang terkena dampak krisis perbankan mungkin mencoba untuk memperlancar konsumsi dengan meningkatkan kerja mereka pasokan atau ( dan ) tabungan mereka dalam jangka pendek , tetapi ketika rumah tangga memiliki sedikit atau tidak memiliki tabungan , tidak ada akses ke kredit dan kesempatan kerja yang langka, mereka harus mengurangi asupan makanan atau mengeluarkan anak-anak dari sekolah . Alderman et al. ( 2006) mencatat bahwa bukti dari krisis perbankan di masa lalu menunjukkan bahwa anak-anak mengalami perampasan gizi jangka pendek dapat menderita efek jangka panjang . Namun, Ravallion ( 2008 ) mengemukakan bahwa guncangan ekonomi sering dianggap memiliki efek negatif pada pendidikan dan kesehatan , tapi temuan empiris menunjukkan hal berbeda . Dalam prakteknya , menurut Ruhm ( 2000 ) , Ferreira & Schady ( 2008 ) , resesi ekonomi di negara maju umumnya terkait dengan pendidikan dan kesehatan yang lebih baik, namun di negara-negara berkembang termiskin terkait dengan efek sampingnya.

European Central Bank (EBC) (2009) mengemukakan beberapa kekhasan dari bisnis perbankan yang meningkatkan kemungkinan risiko sistemik yaitu sifat inter -temporal dari kontrak keuangan , intensitas informasi , struktur neraca bank ( tingkat leverage yang tinggi , ketidaksesuaian jatuh tempo antara bank kewajiban dan aset , tingginya tingkat interkoneksi perantara keuangan ) . Kaufman ( 1996 ) juga membedakan tiga karakteristik neraca bank yang mengakibatkan kerapuhan ekstrim dari sektor perbankan : kas yang rendah terhadap aset ( sebagian kecil cadangan perbankan ) , modal yang rendah terhadap aset ( leverage yang tinggi ) , dan giro tinggi rasio jumlah deposito ( potensi tinggi untuk runs )

Para ahli dari Bank Sentral Eropa ( ECB (2009) )membedakan berbagai ketidaksempurnaan pasar (eksternalitas , informasi asimetris , pasar tidak lengkap, karakter publik , stabilitas sistem perbankan , dll ) yang mengarah ke kerapuhan lebih besar dari sistem perbankan dibandingkan dengan sektor ekonomi lainnya . Kaufman ( 2000b ) juga memberikan perhatian untuk relevansi risiko sistemik di sektor perbankan. Menurut Kaufman ( 2000b ) , transmisi yang tiba-tiba guncangan eksogen atau endogen dan luasnya potensi dampak , membedakan sektor perbankan dari sebagian besar sektor ekonomi lainnya . Kaufman (1996) juga mencatat bahwa kegagalan bank memiliki efek merusak yang lebih besar terhadap perekonomian dan lebih penting daripada kegagalan jenis lain dari perusahaan bisnis karena ketakutan bahwa kegagalan bank dapat menyebar dengan cara domino seluruh sistem perbankan .

Kaufman ( 1996) mengidentifikasi lima alasan untuk relevansi yang lebih besar dari risiko sistemik di perbankan daripada di industri lain : perbankan , risiko sistemik ( 1 ) terjadi lebih cepat , (2 ) menyebar lebih luas dalam industri perbankan (3 ) mengakibatkan sejumlah besar bank kegagalan, (4 ) menimbulkan kerugian yang lebih besar kepada kreditor di bank-bank gagal , dan ( 5 ) yang tersebar lebih di luar industri perbankan ke sektor lain dan negara-negara lain .

Para akademisi dan praktisi Kaufman ( 2000a , 2000b ) , Laeven & Valencia ( 2010), International Institute for Sustainable Developmen (IISD) ( 2012) , dan lain-lain ) berpendapat bahwa risiko sistemik telah menjadi lebih mungkin dan lebih penting dalam beberapa tahun terakhir sebagai akibat dari beberapa kecenderungan penting dari perbankan modern dan lingkungan eksternal antara lain pembangunan ekonomi meningkat pentingnya perbankan, saling ketergantungan bank dan saling ketergantungan global negara, kemajuan dalam teknologi komputer dan telekomunikasi telah membuat bank yang beroperasi lebih mudah dan lebih cepat, meningkatnya pendapatan dan kekayaan rumah tangga telah membawa unit-unit ekonomi berhubungan dengan bank dan lembaga keuangan lainnya dan pasar, adanya globalisasi dan konsolidasi industri keuangan, adanya liberalisasi dan deregulasi kontrol modal internasional, meningkatnya ketidakseimbangan neraca keuangan dan arus global yang dapat menghasilkan pergerakan dengan cepat modal global, meningkatnya ketidakseimbangan sektor publik karena defisit fiskal yang besar dan peningkatan utang.

Adanya kecenderungan perbankan modern yang meningkatkan kemungkinan risiko sistemik di sektor perbankan yaitul liberalisasi keuangan dan deregulasi sektor perbankan, perluasan luas inovasi keuangan terutama dalam bentuk sekuritisasi aset, menurunnya ketergantungan bank pada deposito dalam mendukung ketidakstabilan sumber dana besar, semakin pentingnya sistem perbankan bayangan (lembaga non-perbankan) yang lebih longgar persyaratan kehati-hatianya, meningkatnya kompleksitas bisnis Beberapa elemen penting dari konsep risiko sistemik dijelaskan dalam literatur penelitian De Bandt & Hartmann ( 2000 ) , De Bandt et al . ( 2009 ) ) , namun, para ahli dari Bank Sentral Eropa ( ECB (2009) ) menyatakan bahwa saat ini tidak ada definisi risiko sistemik yang diterima secara umum. Bank Sentral Eropa ( ECB (2009) ) menggambarkan risiko sistemik sebagai risiko akibat peristiwa sistemik kuat yang merugikan dimana mempengaruhi sejumlah perantara keuangan penting atau pasar keuangan termasuk infrastruktur secara sistemik .

Menurut ECB (2009), pemicu peristiwa itu bisa shock eksogen ( dari luar sistem keuangan ) atau endogen ( dari dalam sistem keuangan atau dari dalam perekonomian ) . De Bandt & Hartmann ( 2000 ) , ECB ( 2009 ) membedakan dua perspektif risiko sistemik : “horizontal ” perspektif risiko sistemik , dimana semua komponen sistem keuangan ( perantara keuangan , pasar keuangan dan infrastruktur pasar ) dapat terlibat dan ” vertikal ” perspektif risiko sistemik di mana hubungan dua arah antara sistem keuangan dan ekonomi saling memperhitungkan.

De Bandt et al . (2009) , Trichet (2009) , ECB (2009) membedakan tiga utama ” bentuk risiko sistemik : risiko penularan , risiko guncangan makro yang menyebabkan kegagalan simultan perantara keuangan dan risiko bahwa ketidakseimbangan meluas yang telah terakumulasi dari waktu ke waktu terurai tiba-tiba . Menurut De Bandt et al . (2009) , Trichet (2009) , ECB (2009) , risiko penularan biasanya mengacu pada awal masalah idyosintratic yang menjadi lebih luas dalam dimensi cross- sectional , sering secara berurutan . Bentuk kedua dari risiko sistemik , mengacu pada guncangan eksogen luas ( misalnya guncangan pasar keuangan atau perkembangan makroekonomi yang merugikan ) yang negatif mempengaruhi berbagai perantara keuangan dan pasar secara simultan Bentuk ketiga risiko sistemik mengacu pada akumulasi endogen ketidakseimbangan meluas dalam sistem keuangan secara bertahap dari waktu ke waktu (misalnya kredit dan pasar aset gelembung ) yang dapat mengungkap secara tiba-tiba , dengan efek negatif pada banyak perantara keuangan dan pasar pada saat yang sama . Ketiga bentuk-bentuk risiko sistemik dapat terwujud secara mandiri atau bersama dengan satu sama lain , namun, dua bentuk terakhir dari risiko

sistemik yang sangat relevan untuk pro – cyclicality sistem keuangan .

ECB ( 2010 ) mencatat bahwa identifikasi dan penilaian risiko sistemik membutuhkan intelijen pasar , analisis data , model dan alat-alat analisis . ECB ( 2010 ) membedakan empat pendekatan analitis luas dari identifikasi dan penilaian risiko sistemik di perbankan yaitu indikator stabilitas keuangan, indikator dan model peringatan dini, model pengujian tekanan makro dan model penularan dan penyebaran . Para ahli dari European Centrlal Bank ( ECB ( 2010 ) mengemukakan bahwa peningkatan dan perluasan model yang tersedia dan alat-alat yang diperlukan .ECB ( 2010 ) juga berpendapat bahwa ada beberapa keterbatasan dan tantangan dalam penggunaan berbagai pendekatan : setiap identifikasi risiko sistemik dan model penilaian atau alat analisis bergantung pada asumsi tertentu , serta pada keandalan dan ketersediaan data sehingga terbuka peluang untuk penelitian penelitian lembih lanjut.

PENUTUP

Setelah mmembahas tentang pentingnya risiko sistemik pada perbankan dilihat dari peran utama bank dalam sistem keuangan dan ekonomi , frekuensi tinggi krisis perbankan , konsekuensi ekonomi dari krisis perbankan, dampak dari krisis perbankan pada kemungkinan terjadinya krisis keuangan lainnya., dampak negatif yang krisis perbankan pada populasi kesejahteraan psikologis dan konsekuensi jangka panjang bagi pembangunan manusia, belum jelasnya konsep risiko sistemik saat ini, identifikasi dan mengukuran risiko sistemik yang tidak langsung, belum adanya model yang tepat, kekhasan bisnis perbankan, adanya tren perbankan modern, adanya lingkungan eksternal meningkatkan kemungkinan risiko sistemik di sektor perbankan. Risiko sistemik tidak bisa dihindari, namun dengan mempelajari gejala, proses dan akibat yang ditimbulkannya , membuat kita lebih waspada dan menghindarinya , mengantisipasinya agar tidak melumpuhkan sistem keuangan.

Comments are closed.