Inovasi juga, Bisa Gagal?

0
517

Mengutip pendapat CEO CableLabs yang menegaskan bahwa Tanpa strategi inovasi yang kuat dan tangguh, tidak ada perusahaan yang dapat bertahan. Artinya inovasi justru sebuah strategi dalam mempertahankan keberlanjutan perusahaan. Namun tentunya strategi yang dikuatkan dengan komitmen dan kesungguhan.

Karena itu, tetap jangan lelah berinovasi! Inovasi didapatkan saat kita peka melihat peluang dan kesempatan yang datang. Peluang bisa datang dengan sendirinya, atau harus dicari. Kuncinya selalu lebih peka membaca situasi dan kondisi yang terjadi dan diinginkan masyarakat sekitar kita. Dalam mengembangkan inovasi, tidak terlepas dari keteguhan mental dan determinasi yang kuat sehingga dapat meraih tujuan yang diharapkan.

Perkembangan teknologi dan perangkat lunak telah mengubah wajah bisnis di era digital ini. Ke depan akan semakin banyak perubahan yang terjadi secara dramatis. Pelaku bisnis dituntut senantiasa beradaptasi dan berinovasi agar tidak terlindas perubahan yang terjadi. Kita hidup di era yang menuntut?inovasi. Apalagi di masa Pandemi Covid-19 ini kita semua dipaksa melakukan adaptasi, sekaligus inovasi.

Namun demikian inovasi memerlukan komitmen dan tidak gagap manapakinya, karena inovasi juga menciptakan sebuah paradoks?? Paradoks inovasi adalah paradoks yang biasa dialami perusahaan mapan ketika ingin melakukan inovasi bahwa mereka merasa penemuan baru tersebut akan mengganggu bisnis inti (core business) mereka. Paradoks inovasi juga disebut bahwa inovasi akan mengganggu dan mendisrupsi bisnis lama (Cahyo Prayogo, 2019).

Sebuah perusahaan besar yang sangat mapan ketika memandang perubahan di sekitar mereka, biasanya berpikir tidak perlu berubah, karena sistem mereka sudah teruji puluhan tahun atau bahkan ratusan tahun. Berikut kisah beberapa perusahaan besar dan mapan yang gagal mengimplementasikan inovasinya.

NOKIA

Nokia, perusahaan yang didirikan di Finlandia adalah yang pertama menciptakan jaringan seluler di dunia. Pada akhir 1990-an dan awal 2000-an, Nokia adalah pemimpin global dalam ponsel. Dengan kehadiran Internet, perusahaan seluler lain mulai memahami bagaimana data – bukan suara – adalah masa depan komunikasi. Nokia tidak memahami konsep perangkat lunak dan terus berfokus pada perangkat keras, karena manajemen takut mengasingkan pengguna saat itu jika mereka berubah terlalu banyak. Kesalahan Nokia adalah fakta bahwa mereka tidak ingin memimpin perubahan drastis dalam pengalaman para pengguna. Hal ini menyebabkan Nokia mengembangkan kekacauan sistem operasi dengan pengalaman pengguna yang buruk yang tidak pas di pasaran. Nokia melebih-lebihkan kekuatan mereknya dan percaya mereka bisa datang terlambat di permainan smartphone dan berhasil. Pada 2007 Steve Jobs meluncurkan iPhone, telepon tanpa keyboard, yang revolusioner pada saat itu. Sungguh, kita melihat dan mendengar orang-orang yang kehilangan akal, ketika pertama kali melihat seseorang menggunakan layar sentuh. Pada 2008 Nokia akhirnya membuat keputusan untuk bersaing dengan Android, tetapi sudah terlambat. Produk mereka tidak cukup kompetitif. James Surowiecki The New Yorker Kontributor menyebutkan Bukan hanya karena Nokia gagal mengenali semakin pentingnya perangkat lunak. Nokia juga meremehkan betapa pentingnya transisi ke smartphone. Dan ini adalah, dalam retrospeksi, kasus klasik dari sebuah perusahaan yang terpesona (dan, dengan cara, dipenjara) oleh kesuksesan masa lalunya.”

KODAK

Kodak, adalah sebuah perusahaan teknologi yang mendominasi pasar film fotografi selama sebagian besar abad ke-20. Perusahaan ini membuang kesempatan untuk memimpin revolusi fotografi digital karena mereka terlalu lama menyangkal. Steve Sasson, insinyur Kodak, benar-benar menemukan kamera digital pertama pada tahun 1975. “Itu adalah fotografi tanpa film, namun reaksi manajemen adalah,”lucu ?jangan memberi tahu siapa pun tentang hal itu,”kata Sasson. Para pemimpin Kodak gagal melihat fotografi digital sebagai teknologi yang bakal memimpin, alih-alih menganggapnya mengganggu.

Seorang mantan wakil presiden Kodak Don Strickland mengatakan: Kami mengembangkan kamera digital konsumen pertama di dunia, tetapi kami tidak bisa mendapatkan persetujuan untuk meluncurkan atau menjualnya karena takut akan efek pada pasar film.

Manajemen sangat fokus pada kesuksesan film sehingga mereka kehilangan revolusi digital setelah memulainya. Kodak mengajukan kebangkrutan pada tahun 2012.

IBM

International Business Machines (IBM), yang dijuluki “Big Blue“, adalah perusahaan teknologi multinasional Amerika yang memiliki terobosan pada 1960-an dengan IBM System / 360 – keluarga komputer yang dirancang untuk mencakup berbagai aplikasi.

Pada awal 1990-an, IBM gagal menyesuaikan diri dengan revolusi komputer pribadi dan dengan demikian memulai kejatuhannya. Perusahaan menyesuaikan fokus mereka kembali pada perangkat keras daripada solusi perangkat lunak.

Hari ini, setelah melalui beberapa transisi, IBM adalah salah satu nama yang paling kuat dalam perangkat lunak perusahaan. Mereka mengubah keberuntungan mereka dengan manajemen baru. Akhir yang tidak dilihat sebagian besar perusahaan. Jack Schofield merinci apa yang salah di IBM dan mengapa rencana induk mereka gagal dilaksanakan. “Kunci kesuksesan adalah kegagalan besar-besaran.” – Thomas Watson President IBM.

JCPENNEY

Sebuah department store Amerika. JCPenney telah mempertahankan sebagai salah satu bisnis ritel katalog terbesar di AS. Toko mereka dulunya adalah tempat tujuan orang pergi membeli pakaian untuk bekerja, gereja, dan anak-anak. Tetapi ketika pasar di sekitar mereka berubah, JCPenney tidak dapat menemukan ceruk baru dan menghadapi krisis identitas.

Pendapatan mulai mengering secara drastis ketika Ron Johnson mengambil alih sebagai CEO pada 2012. Selama waktunya di JCPenny, perusahaan kehilangan sekitar $ 985 juta, 19.00 karyawan, dan 138 toko tutup. Hal ini menyebabkan eksodus massal pelanggan setianya.

Pada saat Mike Ullman mengambil alih, sudah terlambat untuk memperbaiki kerusakan yang telah terjadi. Saat ini, bisnis online dan katalog mereka yang membuat mereka tetap hidup. Dan pada pertengahan 2017 JCPenney menyatakan mereka telah kehilangan sekitar $ 62 juta pada kuartal kedua, yang menyebabkan 127 toko lainnya ditutup secara permanen. Panos Mourdoukoutas menjelaskan kesalahan strategis yang masih menghantui JCPenney.

TOSHIBA

Perusahaan Jepang yang dulunya raksasa teknologi sekarang berjuang untuk tetap hidup. Pada pertengahan 1980-an, Toshiba adalah salah satu perusahaan paling inovatif di dunia. Selama waktu itu mereka meluncurkan T1100, laptop pasar massal pertama. John Rehfeld, mantan karyawan Toshiba yang membantu menjual laptop di luar negeri mengatakan: Ada beberapa laptop yang keluar sebelumnya tetapi mereka semua memiliki kompromi. Itulah sebabnya Toshiba memulai dengan cepat. Kami memiliki laptop yang berfungsi seperti desktop. Internet membunuh pertumbuhan Toshiba, orang membeli komputer pesaing mereka dengan harga online yang lebih rendah. Pada tahun 2016 Toshiba mengumumkan bahwa mereka akan berhenti membuat PC untuk konsumen Eropa, tetapi akan terus menjual komputer ke bisnis di Eropa dan AS. Pada tahun 2017 Toshiba mengumumkan bahwa mereka mempertimbangkan untuk menjual bisnis chip memori berharga untuk melunasi hutang. Belakangan tahun itu, produsen chip memori NAND terbesar kedua di dunia Bain-Led Group menyatakan bahwa mereka membeli bisnis chip dengan harga $ 18 miliar. Josh Horwitz menjelaskan, “Bagaimana Toshiba butuh 70 tahun untuk mencapai puncaknya dan hanya satu dekade untuk jatuh ke dalam jurang maut.”

SONY

Sony, produsen produk elektronik, mengubah cara kita mendengarkan musik dengan penemuan Walkman pada tahun 1979. Pada tahun 90an Walkman adalah gadget yang wajib dimiliki untuk setiap remaja. Itu adalah iPhone pada zamannya. Tetapi ketika MP3 player diperkenalkan ke pasar, penjualan Walkman mulai menurun. Walkman yang ikonik dibunuh oleh pemutar MP3, yang kemudian dibunuh oleh smartphone. Sony tidak beradaptasi dengan inovasi teknologi seperti digitalisasi, pergeseran ke arah perangkat lunak, dan pertumbuhan musik online yang dapat diunduh secara ilegal. Sony sebenarnya memiliki teknologi untuk meluncurkan produk yang bahkan lebih baik daripada iPod, tetapi itu tidak pernah terjadi. Perusahaan itu terlalu takut untuk menguji sesuatu yang baru, berpikir itu akan mengancam kompatibilitas mereka di pasar. John Kay menjelaskan dalam sebuah artikel “Mengapa Sony tidak menciptakan iPod.” Hipsters masih menyukai Sony Walkman. Selalu ada ruang untuk bernostalgia. Intinya adalah: jika Anda ingin dianggap sebagai pencipta teknologi keren, Anda harus membuat teknologi keren. Tantangan bagi Sony adalah bahwa contoh-contoh itu belum ada di sana, dan mereka belum ada di sana selama beberapa tahun. “, terang Steve Beck Founder dari CG42.

PAN AM

Pan American World Airways, sebuah maskapai penerbangan yang dulu dikenal sebagai merek di masa depan. Maskapai ini menjadi perusahaan besar yang dikreditkan dengan banyak inovasi, seperti pesawat jet dan jet jumbo, yang membentuk industri penerbangan saat ini. Perusahaan itu merupakan ikon budaya abad ke-20. Slogan mereka “Maskapai Penerbangan Paling Berpengalaman Dunia” adalah akurat. Namun, karena kecelakaan tragis dan serangan teroris, Pan Am mengalami kemunduran reputasi yang tidak dapat mereka pulihkan. Kepercayaan hilang dari para pelanggannya dan Pan Am dikaitkan dengan menjadi pilihan maskapai yang tidak aman. Gagasan inovatif mereka tidak dapat menyelamatkan perusahaan sehingga pada tahun 1991 Pan Am bangkrut dan tutup. “Tidak mengherankan bahwa, ditambah dengan pers yang buruk, ketakutan, kurangnya agen perjalanan dan kepercayaan publik, nasib Pan Am disegel – sekaligus menghancurkan kehidupan, harapan dan impian ribuan pekerja keras Amerika dan banyak karyawan luar negeri keluarga Pan Am. “, jelas The Washington Post.

NATIONAL GEORAPHIC

Salah satu merek yang paling dihormati dalam sejarah, National Geographic dimulai sebagai majalah resmi National Geographic Society yang diterbitkan terus menerus sejak 1888. Sebuah majalah yang menguasai seni mendongeng visual dan menginspirasi para fotografer dan pembuat film di seluruh dunia. Majalah ini mampu menangkap gambar yang belum pernah dilihat sebelumnya dan menyebarkannya ke setiap sudut dunia. Ini adalah pelopor pertama dari konten luar biasa. Perusahaan ini dihadapkan dengan ide untuk memulai saluran kabel NG baru pada 1980-an. Gagasan itu ditolak dan kelompok produsen yang mengajukan gagasan memutuskan untuk melakukan hal mereka sendiri dan meluncurkan Discovery Channel bersama dengan History Channel dan lainnya. Melihat kesuksesan mereka, National Geographic memutuskan untuk meluncurkan saluran kabel dan satelit mereka sendiri sedikit terlambat pada tahun 1997. “Untuk alasan yang sama saya membaca National Geographic, saya suka melihat tempat-tempat yang tidak akan pernah saya kunjungi”, jelas Edward Bernays.

ENRON

Enron Corporation adalah perusahaan energi, komoditas, dan layanan Amerika, yang dinamai sebagai perusahaan paling inovatif di Amerika oleh Fortune dari tahun 1996 hingga 2001. Pada akhir 1990-an, Gelembung Dotcom terus meningkat dan Enron memutuskan untuk berpartisipasi dengan menciptakan Enron Online pada tahun 1999, situs web perdagangan elektronik. Pada pertengahan 2000 EOL telah mengeksekusi hampir $ 350 miliar dalam perdagangan. Pada tahun yang sama gelembung dotcom meledak dan Enron dengan cepat mulai membangun jaringan telekomunikasi broadband berkecepatan tinggi. Proyek ini berakhir dengan biaya mahal bagi perusahaan tanpa laba. CEO saat itu Jeffrey Skilling telah menyembunyikan kerugian dari perusahaan. Ketika Ken Lay mengambil alih sebagai CEO pada tahun 2001, divisi broadband Enron melaporkan kerugian besar-besaran $ 137 juta. Pada bulan Desember, Enron mengajukan kebangkrutan dan pada tahun 2002 Departemen Kehakiman meluncurkan penyelidikan kriminal, di mana perusahaan akuntansi Enron, Arthur Andersen dihukum karena menghalangi keadilan. Troy Segel mendekonstruksi dan menganalisis “Skandal Enron”: “Jatuhnya Wall Street Sayang.”

Paradoks inovasi adalah paradoks yang bisa dialami oleh perusahaan mapan ketika ingin melakukan inovasi bahwa mereka merasa penemuan baru tersebut akan mengganggu bisnis inti (core business) mereka. Paradoks inovasi juga bisa disebut bahwa inovasi akan mengganggu dan mendisrupsi bisnis lama. Lebih memperjelas konsep paradoks inovasi perlu memahami tiga butir berikut ini.

  1. Perusahaan Mapan Terjebak Kesuksesan Masa Lalu

Perusahaan besar cenderung sulit melakukan inovasi atau kemampuan mereka untuk berinovasi sangat terbatas. Hal itu karena perusahaan besar yang sudah sukses sering terjebak dengan kesuksesan di masa lalu.

  1. Inovasi Akan Mendisrupsi Bisnis Inti

Inovasi memiliki paradoks karena berpotensi mendisrupsi bisnis inti. Dalam jangka pendek, perusahaan yang mengabaikan inovasi dan fokus kepada bisnis inti yang menghasilkan keuntungan besar memang bisa diterima. Akan tetapi, bisnis tersebut tidak berkelanjutan jika ditinjau dalam jangka panjang. Inovasi seharusnya menjadi bisnis-bisnis lain di luar bisnis inti. Perusahaan tidak boleh lagi berpikir dan bertindak seolah-olah mereka adalah monolitik tunggal dengan satu model bisnis. Perusahaan besar justru harus membangun sebuah ekosistem di dalam bisnis mereka.

Perusahaan era digital harus menyelaraskan antara bisnis inti yang menjadi andalan dengan bisnis lain yang memiliki potensi memberi keuntungan besar di masa depan. Untuk itu aka nada resiko, namun, risiko itu lebih baik diambil daripada kerajaan besar berdiam diri dan hanya menunggu waktu: kerajaan besar lain menyerang dan meruntuhkan kerajaan mereka.

  1. Mendisupsi atau Terdisrupsi

Saat ini para pemimpin perusahaan dan pelaku bisnis hanya memiliki dua pilihan: mendisrupsi diri sendiri atau terdisrupsi oleh orang lain?

Pemimpin perusahaan tidak boleh terjebak oleh kejayaan masa lalu. Mereka harus sadar bahwa perubahan-perubahan akan berdampak terhadap bisnis mereka. Melakukan penyangkalan atau pura-pura tidak melihat perubahan bukan pilihan tepat untuk diambil karena taruhannya sangat besar: kelangsungan hidup perusahaan yang mereka pimpin.

Sumber :